Tentang Kepala – Kepala Desa (KaKaDes)

Kisah tentang kades – kades yang gw temui selama gw ikutan ke daerah proyek Bendung gerak S.

Yang pasti yang namanya Kades entuh.orangnya kudu sibuk. Ini ditarik dari pengamatan bahwa dari 4 desa yang gw kunjungi yang keliatan kadesnya cuma satu orang aja. Jadi 50% dari kades – kades yang merupakan orang2 yang sibuk. Tapi alasannya nggak bisa ditemui gara2 pergi mantenan..(y iyalah hari sabtu gitu..)..yang nggak sibuk cuman sekretaris desa (sekdes) aja.

Lalu tibalah hari selasa…Saat yang dinanti – nanti..

Desa WG

Pak Kades..mantap..sangat bekerja sama..malah punya tawaran solusi – solusi yang mencoba untuk tidak membuat sesuatu jadi lebih memusingkan. Ya enaklah intinya bisa kerjasama sama pak Kades kayak gini. Pas minta monografi dan lain2 langsung beres aja. Malah teman gw si Ekho dan Mas Putut dibeliin bakso..enaknya..padahal di tempat lain bakso aja udah jalan sekilo dulu..

Lalu Desa S (desa yang diduga menjadi lokasi dibangunnya bendungan..)

Kadesnya nggak ada..lagi pergi ke kecamatan. Terus kami disuruh ke rumah sekdesnya. Pak sekdesnya lagi asik tidur – tiduran. Lagi datang kami menghampiri (kami mengajak ngobrol dengan asumsi pak sekdes udah dikabari oleh pak kades)

Ternyata eh ternyata..Pak SekdeSnya nggak tau apa2..dia malah bingung ditanya2in..

“klo anda berargumen saya juga bisa berargumen..”, kata sang Sekdes

Padahal niatnya mau ngasih tau aja..soal kedatangan kita. Kebanyakan nonton berita politik tuh bapak kali ya..

Kata pak SekdeS dia cuman di kasih tau klo ada tamu yang mau datang. Itu juga ngasih taunya pas ketemu di jalan pula. Ya jadilah pembicaraan yang nggak nyambung dan haruslah kami kembali ke sana di hari Kamis (padahal dara kuisoner harus diperoleh sabtu kata si Ibu).

Pas balik ke mobil, ibu Rahma cerita klo tadi pak Kades lewat dan cerita klo tuh kades dicariin ama kita tapi jadinya ke pak sekdes.

Lalu Pak KadeS pun menjawab.

“Ok..y udah saya balik dulu ya..”

Beeeeh..nih orang…

Lalu desa K

Untuk desa yang satu ini, semua berjalan lancar – lancar aja..hingga akhirnya pak KadeS mengatakan..

..”Kalau ada uangnya bisa lebih lancar nih..”

Kancuuuuut!!PaK KadeS mental duit!udah gitu terang2an pula..gara2 susah kali kehidupan di desa..??(Mossooook..)

Lalu di desa K

Pak Kades baru balik dari tambaknya..dia udah nyiapin segala macam yang kami butuhin. Malah ngasih pinjem motornya buat kami motokopi. Tambah pula nih KadeS kocak banget..

Ya udah begitulah..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s