Kehidupan di masa SD (Sekolah Dasar)…

Sesekali gw  ingin bercerita tentang masa SD gw. Orang – orang yang bertemu dengan gw mungkin kaget dengan gw yang sekarang. Ada yang bilang murung mulu lah, ketawa mulu lah, apa lah..ya terserah. Manusia berpikir.

Mungkin gw mencoba membantu mereka yang sangat serius dan concern dengan diri gw. Seakan – akan mereka tahu diri gw lebih baik dari diri mereka sendiri (aneh ga tuh..). Menurut seorang ahli genetika populasi bernama Wahlberg (klo g salah) yang menyatakan sifat (fenotype) adalah g (genotip) + e (environment), sehingga ini cukup menjadi tidak nyambung dengan apa yang hendak gw bicarakan, yaitu masa SD. Tapi akan begitu lebih nggak  nyambung jika ini dikaitkan dengan teori evolusi Darwin yang menyatakan kehidupan di sisi sebelah timur pantai amerika selatan tidak jauh berbeda dengan sebelah barat sisi pantai benua afrika . Udah ah entar makin ruwet aja.

Saar gw SD gw berSD (harusnya bersekolah nih..) di SD kristen YGKPI. Nggak banyak yang mengenalnya saat itu. Tapi kenapa gw bisa masuk ke sini. Konon, ini adalah akibat campur tangan ayah gw yang punya teman juga dan anaknya bersekolah di SD tersebut. Jadilah gw bersekolah di GKPI (biar gampang gw sebut ”gekap” aja). O iy, gekap sendiri terletak di jalan belanak – rawamangun, bersamaan dengan gereja GKPI juga.

Pertama kali gw sekolah gw diantar bokap gw dengan motor vespa istimewa-nya (setidaknya dengan vespa ini gw sempat lah ngebonceng seseorang walau hanya sekejap saja..someone that i still..until now). Beberapa hari kemudiannya juga bokap gw masih sering ngantarin gw. Tapi saat itu sadar, ini bukan gw. Gw bukan anak manja yang suka diantarin kayak gini. Gw adalah lelaki sejati (Mana ada anak kelas 1 sd udah mikir dia lelaki sejati..). Bokap gw juga repot sebagai seorang guru. Ya udah jadilah gw dicobain naek mikrolet 02 (M 02). Pas nyoba naek 02nya lucu. Gw diikutin make motor dari belakang. Mungkin saat itu bapak gw berpikir, dia harus mastiin gw bakal diculik (tapi kok ga diculik – culik ya..becanda). Beberapa hari kemudiannya lagi jadilah anak SD setengah sejati (karena waktu itu gw pulang masih dijemput). Gw memasuki saat menjadi anak SD sejati kira – kira pas kelas 3 (kayaknya..gw juga udah lupa).

Soal prestasi gw emang menjadi anak yang cukup menjanjikan. Lumayanlah buat seukuran anak SD. Pas SD gw sering juara satu. Pokoknya saat itu hidup gw nggak jauh2 dari angka 1 atau 2. Pas di SD juga gw sempat ikutan lomba – lomba matematika tingkat kecamatan atau kelurahan gitu. Gw jadi juara tiga doang dari beberapa lawan yang gw sisihkan saat tes tulisan. Pas giliran final, tes-nya bukan tulisan lagi tapi kayak cerdas cermat kayak di TVRI dahulu. Ya udah jadi deh juara tiga dengan nilai -100 atau berapa gitu. Berhubung saat itu gw baru tau klo mata gw tuh udah kena rabun. Ngeliat soal di papan atau peraga nggak jelas. Sesekalinya gw nekat malah dapat nilai minus. Tapi untuk seukuran anak SD saat itu gw udah cukup keren lah..(hahahaha…). Tapi saat SD gw juga pernah merasa terkoyak. Saat itu gw dapat ranking 2 atau 3 gitu. Udah lumayan tuh sebenarnya, tapinya bokap gw malah ngebuang tuh rapot. Jadilah gw setelah saat itu rangking 1 melulu (tapi hanya berlaku saat itu aja sampai SMP kelas 1). Pas SD juga gw mengenal diri gw sebagai pembela kebenaran dan keadilan walaupun terkadang gw onar dan ceroboh juga (maklum anak SD).

Saat itu gw jadi pembela kebenaran ketika kelas 5 tepatnya. Saat ulangan harian. Ada teman gw yang melihat – lihat. Ya spontan gw menegur. Tapi kejadian setelah itu gw lupa. Klo berbuat onar dan ceroboh ini gw lakuin bersama teman – teman SD gw saat itu. Gw sempat mau tawuran ala anak SD ngelawan anak SD Advent (tapi nggak jadi – jadi). Saat itu kakak kelas gw (ranto) udah menyiapkan senjata yang begitu keren untuk menghadapi anak – anak advent, yaitu dengan menggunakan tipe – X (stipo). Rencananya tuh tipe – x dikosongin terus diisiin minyak tanah. Terus semprot deh pake api. Keren kan? Anak SD gitu loh..makin nggak masuk akal makin keren.

Gw masih ingat teman – teman sekelas gw.

  1. Febi (lengkapnya Febiyanti Diana Caroline). Anak pindahan dari SD kuda laut masuk di kelas 4. Terus pergi meninggalkan kami teman – temannya pas kelas 5. Pindah ke Bandung dia. Nggak ada kabar beritanya lagi. Cewe pertama yang tangannya gw pegang (hehehe…). Gw tukar2an kartu Dragon Ball ama dia. Kayaknya..
  2. Abi (lengkapnya Christopher Abimanyu..y nggak lah..lupa gw). Pindahan juga, klo g salah dari SD Pelangi. Masuk pas kelas 5 (kayaknya). Orangnya keren. Punya sepatu khusus buat lari. Berenangnya juga jago. Cocoklah kayak tokoh2 kartun yang bisa segala hal. Juga jago ngegambar. Dari si Abi akhirnya gw menyadari klo gw juga bisa menggambar. Hobi gw menggambar saat itu adalah tokoh – tokoh game tekken ataupun tokoh – tokoh khayalan. Pas kelas 6 dia pindah. Terakhir berhubungan dengan dia pas kelas 1. Dia nelpon aja. Nanya2 kabar dan sampai sekarang gw udah ngga tau kabar berita dia lagi.
  3. Andre (lengkapnya Andre Cool..gw juga udah lupa nama lengkapnya). Si Andre ini orangnya begeng abis. Kayak orang kelaparan malahan. So nggak cool banget deh klo kata Cinta Laura. Padahal keluarganya lumayan sukses. Hobinya nempel di tembok (sampai sekaranggw masih nggak tau alasan kenapa dia suka nempel di tembok). Gw sering maen ke rumahnya bareng teman2 gw yang laen buat maen Dragon Ball Z dll. Sebenarnya nih anak agak susah bergaul. Tapi pada akhirnya kami bisa beresenang – senang saat di SD. Terakhir bertemu dia pas SMP. Lagi naik KWK ke Gekap.
  4. Bigman (lengkapnya gw juga udah lupa). Salah satu orang batak aneh yang masuk ke SD Gekap. Anaknya guru SMP Gekap. Orangnya suka ketawa dan giginya sering nongol dengan liarnya. Anaknya asik lah, yang bisa gw ingat dari dia ya ketawanya itu. Kabar sekarangnya gw udah nggak tau. Tapi sempat beredar di kawasan kampung gw pas gw SMP (ya iyalah ada saudaranya gitu..).
  5. Readman (nama lengkapnya gw juga lupa). Lagi – lagi orang batak aneh yang muncul. Si readman ini orangnya cukup hitam. Jadi cukup mudah untuk mengenalinya saat tersesat di Mall Kelapa Gading. Gw juga pernah maen ke tempatnya bareng teman2. Satu hal yang gw ingat dari dia pas pelajaran PpKN pas nyontohin bagaimana memisahin orang yang lagi berkelahi. Saat itu modelnya gw ama Iyus. Gw berdua pura – pura berantem. Eh datang dia dengan enteng ngomong : “Eh, jangan berkelahi”. Ya jelas tetap berantem lah. Guru gw ampe komentar ke dia klo gw kyk gitu rada kebencong- kebencongan. Terakhir gw ketemu dia pas SMA. Pas gw lagi latihan Taekwondo bareng teman – teman dan cewenya. Dia masih tetap terlihat cukup hitam dan dia nggak mengenali gw.
  6. Iyus (nama lengkapnya Yus Vidci Robincar..dst..). Masih dengan satu lagi makhluk Batak aneh (o iy si Abi juga batak cma udah campuran). Nih anak salah satu orang keren lagi di kelas gw. Perawakannya biasa aja dan terlihat lebih dewasa dari yang lain (lebih bisa menyikapi). Perutnya lebih kembung dari yang lain, juga jago olahraga. Hal yang gw ingat dari dia adalah gerakan tangannya yang khas juga jari yang bisa melengkung. Terakhir bertemu pas SMA. Kebetulan dia anak 22 dan temannya teman gw juga.
  7. Roni (nama lengkapnya Roni Immanuel). Seseorang anak pindahan juga. Orangnya agak sulit dipahami karena dia berbicara tidak dengan bahasa manusia (nggak juga). Satu hal yang gw ingat dari dia pas gw dan dia melakukan hal iseng. GW nggak tau dia dapat ide dari mana, jadilah kami dua orang keren dengan hobi menempelkan stiker di punggung orang dengan tulisan saya bodoh dlsb. Akibat hal itu gw dan teman – teman diadili sama bu Butar – Butar (nanti aja diceritain). Klo kabarnya sekarang gw udah nggak tau. Klo nggak salah dia SMP di San Franciscus bareng ama keluarga – keluarganya yang lain.
  8. Carol (nama lengkapnya ….Diana Caroline..ini juga lupa). Adiknya si Roni. Seorang cewek. Anaknya cerewet dan bijaksana. Nih anak yang selalu membuntuti gw klo masalah prestasi. Hal yang gw ingat dari dia pas naek sepeda berduaan di Kayu Putih. Kabarnya sekarang gw nggak tau.
  9. Desita. (nama lengkapnya nggak tau). Anak rumah susun pulogadung. Gw nggak terlalu banyak ingat tentang nih anak. Tapi cukup sering berantem ama gw. Anak – anak yang lain pernah ke rumah gw  cuma mau ngajak gw pergi ke ulang tahun nih anak. Kabarnya sekarang gw juga nggak begitu tau. Kabarnya udah jadi ibu.
  10. Meity (nama lengkanya juga lupa). Anak Pulogadung. Di umurnya yang SD kacamatanya termasuk ampun – ampunan (cukup tebal). Nih anak lumayan atraktif dan gahar. Cukup pintar juga hingga akhirnya sempat gw ngeliat dia di acara Katakan Cinta nembak seorang anak Sastra Cina UI dan ditolak.
  11.  Desire (nama lengkapnya….Purba). Seorag gadis batak. Klo dilihat dari teman – teman gw yang lain nih cewe gayanya paling modis dan hobinya berantem mulu ama gw. Di rumahnya dia punya burung hantu (keren aje). Rumahnya juga dekat sekolah. Nggak banyak yang gw ingat selain kerjaan yang berantem aje ama gw. Entah gara – gara piket dll.

Segitu doank yang gw ingat dari teman – teman sekelas gw pas di SD. GW takut klo gw ketinggalan beberapa nama. Tapi ya udahlah. Juga beberapa teman lain yang juga ada di SD ini diantaranya adik gw, Simson, Yulius, Sandi, Suryo, Astri, Eta, Yosephine, Ayon, Lusi, David, Andi, Ranto, Patra,Muel, Hando, Wati, Derli, Eko, kakak anak SMP 74, Albert dlsb.

Klo guru – gururnya gw juga masih inget. Pas kelas 1,2 dan 4 gw diajarin ama yang namanya Bu Dewi Astuti (Astutinya mengigatkan gw sama Astute, merek bodi Tamiya). Orangnya pandai menyanyi. Gw tau lagu – lagu daerah kayak gambang suling dari nih orang. Kelas 3 gw diajar sama Bu Sarmauli. Nih orang gw liat jarang tersenyum pas ngajar. Pas Kelas 5 gw diajarin sama Pak Samosir. Tipikal bapak – bapak orang batak, cool dan garang. Jago matematikanya (menurut pendapat anak SD saat dulu). GW pernah inget bapaknya pernah cerita seram pas pulang ke rumahnya malam – malam eh terus ada yang ikutan naik di motornya. Tapi dia nyeritain itu, gw malah bengong sama sekali. Nggak tau harus berekspresi seperti apa. Lalu yang terakhir, pas gw kelas 6 gw diajar sama Bu Butar – Butar (Sekali lagi guru batak muncul). Dari semua – semua guru, Bu Butar – Butar menurut gw adalah guru terkeren. Rumahnya di Tangerang. Pagi – pagi jam 5an dia udah berangkat untuk menuju ke sekolah. Agak kejam juga dia. Pas anak – anak dapat jelek dan PRnya nggak dibikin, hal yang menanti adalah pukulan dengan hapusan papan pada tangan yang dikuncupkan. Dia juga yang ngadilin gw sama yang lain di depan kelas diliatin oleh murid – murid yang lain. You doing something bad, boy! Namun dia juga yang meyarankan gw untuk periksa mata karena tau gejala – gejala gw yang aneh. Tapi sekarang guru – guru itu udah nggak tau kabar beritanya. Entah kapan bisa bertemu mereka dan berterima kasih walau mungkin mereka sudah tahu apa yang bakal gw katakan. Lainnya juga adalah kepala sekolah gw Pak Tobing. Seorang yang terlihat 80’s sekali. Pas SD, dari kelas 1 ampe 6 gw jadi ketua kelas mulu. Pas kelas 5nya, Pak Kepala Sekolanhya minta gw diganti tapi ujung – ujungnya balik ke gw juga. Gara – gara ini dan beberapa hal lain gw nggak suka dengan namnya jabatan pemimpin. GW lebih suka yang namanya kerja aja. Tapi trauma gw dengan hal seperti itu udah lumayan berkurang dan gw malah nggak peduli. Juga nggak lupa dengan guru agama gw, Pak ….dan Pak Martin, Pak Guru Bahasa Inggris, dan juga Mang Andi, Mang Iterm, Bu Wati dan lain – lain. Terima Kasih Semuanya.

Walau gw ke SMP juga akhirnya harus sendiri kemudian.

2 thoughts on “Kehidupan di masa SD (Sekolah Dasar)…

  1. Wah senang banget bisa baca memoar SD GKPI. Kayaknya gue angkatannya jauh di atas lu, tapi, nama-nama guru yg lu sebut jg adalah guru2 yg pernah mengajar gue. Kejam2 sih emang dulu… tapi, well, it works, man.. Gue paling terkesan sama pak Hilman (guru olahraga), pak Samosir, bu Butar2, dan tentunya bapak yg bijaksana dan paling keren : pak Tobing… hehehe.. Miss them all.. Tuhan yg membalas budi baik mereka..

    Thanks for sharing

    1. oooo sesepuh😮

      salam kenal ya om..
      ya masa esde emang selalu punya kesan..
      terima kasih untuk kunjungannya kemari om.
      God bless.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s