Daya Nalar Diatas Rata – Rata

Beuh..akhirnya kembali lagi buat nulis gw. Yaa…walaupun ga serame yang ada di mana – mana, gw nggak begitu peduli kan gw seneng aja ama tulis – menulis.

O iy gw udah resmi punya judul TA berjudul “Densitas Diadema setosum di kawasan Terumbu Karang Pantai Pasir Putih, Situbondo dan korelasinya dengan persen tutupan karang”. Tapi tetap aja ini cuma judul. Gw belum maju seminar sama sekali.

O gw juga minta maaf sama si Boris karena dengan sadar mengganti nama di friendsternya menjadi Roim. Padahal nama Roim keren juga (udah kaya lagunya Panas Dalam aja)..”Roim..Roim..Kok ga di jawab?” ya iyalah ga dijawab. Nama Gw Boris. Heuh udahlah, syukur akhirnya ketauan kalo namanya gw ganti.

Nggak semua hal begitu menyenangkan. Sebagai contohnya di kos. Cuma gara – gara gw tegur bakal gw aduin ke nyokapnya..eh teman gw jadi aneh. Jawab dia sok enteng juga..”Ya terserah..it’s my life”. Orang kayak gini ini nih yang g patut ditiru. Ok, setuju gw. Bisa lah. It’s your life. Tapi tetap aja ngerokok pake duit sendiri nggak ada keren2nya. Tapi tuh rokok punya teman gw yang lain. Jadi dia nggak beli. Jadi terserah deh dia mau jadi apa.

Belakangan juga lumayan nggak jelas hari – hari gw. Salah satunya ketemu sama orang yang Daya Nalarnya diatas rata – rata (gw bikin gini karena ga tau kata yang tepat untuk menggambarkannya). Dua hari yang lalu gw ama ajie jalan buat nyebar undangan lombanya peCUK. Tujuan kami ke UNAIR Biologi dan FKH. Kalau pas ngantar surat ke Biologi sih g ada masalah. Paling mentok ga tau nama anak2 cuma tau muka, terus nekat ngasih undangan. Sampai sok asik juga iy.

Ajie :”Nih mbak..” (ajie memberikan undangan ke seorang wanita yang sedang menuju toilet)

Mbak : ” Lho saya bukan anak BIologi..”

Sikap dari Ajie ini nggak patut ditiru. Orang mau kencing ditawarin undangan. Udah gitu salah juga.

Setelah dari jurusan BiologiUnair. Kami menuju ke FKH. Sampailah kami ke FKH tetap dengan gaya sok asik sok kenal. Pokoknya sok2an lah. Karena bingung dan nggak tau apa2 tentang daerah FKH gw memutuskan untuk menghubungi seorang teman. Tirta namanya. Karena nggak tau nomornya Tirta, gw minta ke Ekho. Terus Tirta pun dihubungi. Aji yang ngomong. Inti dari pembicaraanya gw ama ajie udah nungguin di musholanya FKH. Dan kamipun menunggu kedatangan Tirta. Dan masih menunggu. Masih tetap menunggu..Hingga akhirnya datanglah sms dari Tirta bertuliskan :

“Aq dah nyampe masjid its km dmna?di depan masjid JMMI ato u masih kul”

Karena dituliskan demikian tidak semua orang bisa mengerti maka dengan bahasa Indonesia yang telah disempurnakan jadinya :

“Saya telah sampai di Masjid ITS. Dimanakah kamu berada sekarang ? Berada di depan masjid JMMI atau kamu masih kuliah ?”

Lalu gw menyadari sesuatu. Tirta adalah orang yang daya nalarnya di atas rata – rata. Bayangin, gw dan ajie telah dengan jauh2 datang ke FKH, eh si Tirta malah ke kampus gw. Keren!!

Tapi selain hal diatas gw menyadari sesuatu bahwa gw juga adalah orang lain itu yang memiliki daya nalar diatas rata – rata.

Ya kira – kira sorenya setelah nganterin undangan, gw ama ajie mau ke hutan kampus buat pengamatan burung. Tapi binok ada di Ekho, jadi gw mesti minta ke Ekho. SMS dulu.

Gw : “Kho binok ada di lo? Gw ma ajie mau pengamatan”

Ekho : Ada di kos..gw g (huruf g ini nggak kebaca ama gw..) lagi di kos

Terus gw yang keren memutuskan mengajak ajie ngambil binok. Sampailah di depan kos ekho. Gw pun mulai ber-sms lagi.

Gw : Kho gw udah di bawah kos lo..mana binoknya..?

Setelah sms ekho nggak langsung membalas. Dia sedang dalam perjalanan ke Mars. Gw sama ajie nunggu lama. Sebentar gw liat lagi sms dia yang sebelumnya dan gw baru menyadari klo gw emang memiliki daya nalar diatas rata – rata. Setelahnya baru Ekho sms klo udah dibilang kalau dirinya nggak di kos. Masa bodo lah. Emang gw bodoh.

Ya udahlah beberapa hari belakangan ini. O iy tadi pagi blog2 juga bakal di blokir gara – gara film FITNA (entah apa ini gw nggak tau). Klo emang yang namanya blog jadi nggak bisa digunakan dll. ya udahlah pake media lama buat nulis. Tapi tetap aja aneh, berinformasi2 ria kok jadi terbatasi?

Ya manusianya juga lah.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s