Perbolehkanlah aku tidak menahan diriku

Belakangan Jakarta panas. Gak jauh beda kayak2nya sama panasnya kota Surabaya. Tapi bukan panasnya yang mau gw ceritain. Bukan juga tentang Jakarta atau Surabaya. Intinya emang gak ada hubungannya sama cuaca yang panas dan kedua kota tersebut.

Siang tadi, sekitar pukul satu, gw dan bokap menuju ke Kaliabang (pondok ungu), Bekasi, Indonesia. Klo gak salah nih hari adalah hari terakhir bayar PBB (andai PBB bayarnya 10x lipat atau lebih dari yang ada sekarang, pasti bayarnya nggak suka mepet2). Menelusuri Pulogadung – Bekasi yang penuh debu dan pencemar – pencemar udara lainnya, kami terus melaju.  Pada akhirnya sampailah di suatu bank milik pemerintah di mana kita bisa membayar PBB (kalau di surabaya, pembayaran PBB udah di alihkan ke bank lain deh, di alihkan ke bank daerah). Ya sekali lagi gw suka melenceng2 ceritanya..

Kemudian motor diparkir. Bank penuh dengan orang – orang. Kalau digambarkan suasananya orang berdesak – desakan layaknya mengantri BLT (padahal di sini mereka yang bayar bukan yang di beri). Lalu gw menerobos kerumunan orang – orang itu. Di meja loket PBB sang teller repot mengetak – ngetik, memperhatikan layar komputer, sesekali menghitung uang milik pemilik tanah dan bangunan. Lalu aku hendak menyerahkan bukti PBB. Tutup kata mereka. Oh tutup ternyata..ya udah deh..kayaknya bakal sia2 nih perjalanan dari rumah sampai ke TKP.

Eh mau balik lewat pintu depan, pintu depannya dikunci. Ya elah..untung ada orang yang bilang lewat belakang keluarnya. Ya jadi deh lewat belakang. Terus gw laporan deh ke si bokap. bla bla bla..gw mutusin buat balik lagi ke dalam. Sebelum gw sempat masuk ke dalam gw ketemu ama OB tuh bank yang sempat gw liat di loket.

“Mas, gw nitip deh, besok gw ambil deh..”, gitu kata gw.

“Ya udah sini mana duitnya..”, dia ngebalas kata – kata gw.

Ya terus gw tunjukkin deh tuh bukti PBB. Gilaaaa….OB nya senang bukan kepalang, dia loncat2 kegirangan..tapi ini boong

Tuh OB ngebalikin lagi buktinya, katanya tuh tahun lama. Klo tahun baru bisa langsung di beresin ama dia. Gw disuruh datang lagi besok pagi. Ya udah deh gw yang kedua..

Laporan lagi ke bokap bla bla bla..balik lagi buat nyari tuh OB kali2 aja dia bakal mau bantuin klo gw bantuin dia. Ternyata si OB gak ada. Ya udah deh gw masuk aja ke dalam. Ketemu lagi sama si teller dan teman akrabnya (mungkin) yang seorang satpam. Sang satpam sibuk membolak – balik bukti PBB yang baru. Gw nungguin sejenak. Di depan loket sendiri orang – orang masih rame kayak nungguin Ariel peterpan mau bagi2 permen gratis (dari Ariel gitu loh..)

“Ada pa dek?. sapa si satpam.

“Nih pak, saya mau naro sekarang (bukti PBB) besok saya ambil”, langsung to the point aja deh.

“Udah tutup mas’, si teller ikut2an nimbrung.

“Nggak bisa dek, besok pagi lagi aja datang”, balas si satpam.

“Ya tapi besok saya kerja pak, makanya saya titip sekarang aja..”, di sini nada bicara gw agak gimana gitu.

“Ntar dititip ilang dek..”, si satpam mulai senyum2 tai ngajak ribut (senyum2 “ngeyek”minta di hajar )

“…….”

Ya udah gw ngeluyur pergi aja. Di hati gw sendiri sebenarnya udah agak esnanasmosi. Mau gw langsung aja tangan kanan gw melayang ke tuh satpam. Darah gw udah kayak penuh di kepala. Tangan udah terkepal. Sembari pergi gw berasa2 mau mukul lemari besi yang ada di situ. Tapi daripada nanti gw berakhir di halaman depan koran lokal nggak jelas dengan judul “Pengangguran goblok naik darah memakan korban sebuah lemari besi”, ya gw urungkan niat gw. Gw bakal lebih senang masuk tuh koran lokal dengan judul “pengangguran yang mulia hatinya memilih mengalah saja terhadap kediktatoran satpam sok kuasa’.

Ya gw keluar dan laporan lagi ke si bapak. bla bla bla..

Pas mau balik lewatlah sang OB si penyelamat jiwa. Emang deh klo Tuhan punya aja jalan buat orang cupu kayak gw. ngomong2 lagi sama si OB, terus di kasih 50an. Terus besok pagi gw balik lagi.

Yah sebenarnya gw pengen banget nggak menahan diri gw di dalam tuh kantor. Gw lebih senang mengobrak – abrik semua kayak si Hulk terus tiba2 kembali ke keadaan gw semula dan lupa semua hal yang gw lakuin. Gw yakin tuh satpam bakal nggak terima banget, sama kayak nggak terimanya gw sama senyum ngenyek miliknya. Tapi emang pertunjukkan tetap mesti berjalan. Ya menang adalah yang mampu mengontrol emosinya dan menuliskannya di blog.

Hal positifnya gw emang bisa menahan diri, tapi emang gw kurang puas klo gw belum ngeluarin tanduk gw..ya udah besok bakal gw bom tuh bang…:D becanda.

2 thoughts on “Perbolehkanlah aku tidak menahan diriku

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s