Di Kantor Pos

*menulis ditemani levi’s pioneer sessions album (good musicians inside)

percaya atau nggak sebuah saja komentar memberi semangat lebih kepada mereka yang senang menulis, walaupun bukan itu tujuan utama gw menulis. Hanya saja itu bagai sesuatu yang tak kita sangka2 saat sedang pergi berjalan – jalan. Harusnya saat ini gw udah mulai tertidur, tapi setelah melihat sebuah komentar, tiba – tiba semangat itu datang.

Selasa pagi kemarin gw terbangun oleh deringan *bukan ternyata itu adik gw chandra yang membangunkan karena ada telepon.

“dari siapa, cim ? tanya gw.

“gak tau tuh, katanya dari pacar lo..”, jawab si chandra

“hah pacar ???” bingung gw karena faktanya berbicara lain

“ya udah jawab dulu gih..”, kembali chandra asik dengan komputernya

Setelah gw angkat ternyata suara cowok. Nah lo ??!!! pacar yang mana coba nih. Di situ gw udah mulai resah dan gelisah kyk lagunya Obbie mesakh. E e e ternyata Mas Piul. Ya ternyata yang resah dan gelisah gak cuma gw, Mas Piul juga karena dia liat di berita ada berita kebakaran di daerah Pulo gadung. Mas Piul emang perhatian banget beda ama si Ekho yang beraninya nyuruh – nyuruh mas Piul :wkwkee:. (Nih cerita bakal bersambung saat gw ke kantor pos). Singkat cerita perbincangan itu pun berakhir.

Baru mau kembali ke kamar mama minta tolong buat bayar listrik, air dan telepon. Ya demi memenuhi janji siswa yang telah saya janjikan waktu saya smp, maka saya penuhi permintaan ibu saya. Walau tanpa begitu pun tetap akan saya lakukan.

Lalu ceritanya tibalah gw di kantor pos Pulo asem. Pelayanannya agak beda sekarang. Biasanya resi bulan lalu ditumpuk – tumpuk kemudian nama pelanggan akan disebut satu persatu untuk melunasi kewajibannya. Tetapi sekarang sudah memakai nomor antrian, sang ibu akan menyebut nomor – nomor antrian yang kita punya. Biarpun pelayanannya agak beda, yang melayani masih tetap sama juga waktu pelayanannya tetap sama lamanya (menurut seorang bapak – bapak tua yang lama menunggu).

Ya gw sependapat sama si bapak, emang agak lama. Untungnya, banyak cara untuk membuat diri kita tak bosan menunggu. Dari mulai goda – godain anak kecil sampe godain ibunya juga :hammer:. Di sela – sela menunggu hape gw pun bunyi. Ternyata undangan wawancara untuk rabu ini. Wawancaranya sih udah tadi. Lancar2 aja. Sisanya Dia saja.

Lalu kembali lagi menunggu (bayangkan anda memegang nomor antrian 83, sedangkan sang ibu baru menyebut nomor 57, sedangkan satu nomor bisa menghabiskan kurang lebih 2 – 3 menit, maka 83 – 57 = 26, maka hingga akhirnya nomor antrian gw disebut telah memakan waktu 26 x 2 – 3 menit = 52 – 78 menit << jah batal membayangkan ya ? udah gw itungin sih ya :ngakak:). Sembari menunggu gw bolak – balik jalan dan pindah tempat duduk.

Akhirnya untuk sementara gw duduk diantara para ibu – ibu (boros ye, udah pake para, pake ibu2 juga). Dan perbincangan pun dimulai.

Ibu I      : “Eh beneran ya ada kebakaran di pulogadung ? daerah yang mana sih itu..?”

Ibu II    : “Oh itu, tuh di daerah terminal sana, di Warung Jengkol, gasnya bocor itu”

Ibu I      : “Oh soalnya sodara di kampung neleponin, pada khawatir..”

Akhirnya gw tahu dimana kebakaran itu terjadi setelah ikutan nimbrung sama ibu – ibu (pesan moral : jika ada kebingungan di hatimu tentang hal yang tak kau ketahui, mulailah mencoba nimbrung bareng ibu – ibu, niscaya jawaban itu akan datang padamu :hammer:). Langsung aja cepat – cepat gw sms mas piul biar pasti2.

Ya sekarang posisi gw udah berdiri, angka antrian udah berkisar di kepala 7 (termasuk tua juga untuk ukuran sebuah angka). Lalu, acara tertawa bersama di kantor pos pun dimulai.

“69..??”, sebut si Ibu.

Tidak terdengar jawaban.

“Kamu itu bapak..69”, seru seorang ibu kepada bapak – bapak tua yang memakai topi medan.

Si bapak ngecek nomor. “Masih lama bu, aku masih 79”, jawab si bapak disambut tawa oleh kandidat – kandidat lain.

“71..?”, sebut si Ibu.

“nggak ada bu…udah pulang udah pulang”, jawab salah satu kandidat yang akan bertatap muka dengan si Ibu.

Beberapa nomor memang nggak ada orang, pada males nunggu kayaknya.

“76..?”, sebut si Ibu.

“Udah pulang kampunggg buuu…”, salah seorang bapak dengan semangat.

Lalu seorang bapak langsung mendatangi si Ibu, “saya 77”.

Sang Ibu langsung melayani. Tetapi saat itupun datang. Saat – saat yang memancing gelak tawa satu isi kantor pos. Sang bapak yang nyeletuk udah pulang kampung mengecek nomornya dan ternyata dia nomor 76. Sontak seisi ruangan tertawa sejadi – jadinya.

Akhirnya tiba giliran gw nomor 83. Kemudian usai deh.😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s