Sesuatu di Hari Minggu

Kayak biasa, biar bisa gw baca di suatu saat nanti.

Bertemu dengan Aster

Aster adalah adik kelas gw di Biologi ITS. Angkatan 2007. Dia menyebut dirinya Villager (entah dari sisi mananya yang villager, villager-nya Jakarta). Tapi ya sudahlah, gw menganggap itu ekspresi kerendahan hati🙂.

Minggu siang jam tiga itu, gw janjian ketemu sama si Aster di PIM (Paman Ismail Marzuki a.k.a Pondok Indah Mall). Janjian ketemunya sih di Foodcourt PIM 2. Sampai di foodcourt di tempat yang di tuju gak nemu tuh anak. Gw ke A dia ke B, gw nyusul ke B dia ke A. Gw tetep di B ketemu juga ama dia :ngakak.

Abis itu dimulailah ritual yang aneh (nggak boleh ada yang ketawa). Dari tuh food court kami jalan kaki ngiter2 nggak jelas  turun – turun eskalator ampe akhirnya stop di Gramedia. Biasalah ciri – ciri anak kutu buku :ngakak. Sampai di Gramedia tempat favoritnya cuman atu, yaitu bagian KOMIK :nohope:. Udah males2 gak jelas jalan lagi. Akhirnya mutusin buat nongton. Ada beberapa pilihan film di XXI, mulai dari Centurion, ….Public Enemy dan …little turtle. Lalu aster nampaknya bersemangat sekali untuk Centurion. “Kolosal kolosal gitu, Kak”, seru Aster meyakinkan gw. Gw prefer “Sang Pencerah” atau “darah Garuda ??”, tapi gak ada salahnya ngikutin maunya dia. Beli deh 2 tiket. Pas nanya “berapa mbak ?”, “Seratus ribu”. Dalam hati gw : “Wow”. Dalam hati Aster : “Waw”. Dalam hati pembeli tiket yang lain : “Yuhuu…”. Dalam hati Mbak penjual tiket : “kaget ye ???”. Tapi tetap dibayar juga :ngakak

Jam masih nunjukkin pukul 4 lewat sedangkan Centurionnya tayang pukul lima lewat 5. Jadi ya ngobrol2 dulu, soal Kerja Praktek, soal Tugas Akhir dsb. Gw ngelihat peluang dia gede buat terjun di COREMAP. Apalagi matanya masih sehat dan ya emang mau belajar. Sukses dah pokoknya,biar kesampean hobinya travelling kemane – mane.

Setelah ngalor ngidul studio-nya dibuka juga. Tempat duduknya pas, nggak bikin pala mendongak, J11 dan J12. Sembari menunggu film kayak biasa trailer2 dulu. Pas banget awalnya trailer “the last exorcism“, daaaannnn..si Aster ketakutan deh (iye lah gw kagetin :ngakak). Terus dimulai dah nongton “Centurion”nya yang katanya kolosal😀. Crot crot crot, darah muncrat kemana – mana. Terus si Aster ???? klo udah adegan berdarah2 cuman tutup mata doank dia :nohope:.

Jalan cerita nih film masih bisa ketebak. Tapi terkadang dari tuh pilem gw mikir, ya mungkin itu jalan kehidupan. Membawa kita kesana kemari dan mungkin berpikir pada ujung kesia – siaan. Tapi masih sedikit ke ujung lagi, kebahagiaan sudah menangti. Atau kita sebenarnya diajak untuk melihat realita dari dua sisi, kalau udah lihat pilemnya pasti paham kamsud gw. Nih pilem diangkat dari fakta sejarah tentang tentara Legion IX Romawi yang nggak pernah diomongin sama sejarah.

Abis nongton menuju foodcourt. Sempet ketemu yang nyanyi “kamu kamu kamu lagi”. Terus makan di foodcourt tenyata eh ternyata di sebelah ane om Andra :ngakak. Untung gw nggak lebay jadi bisa makan dengan tenang dan si om nggak merasa terganggu. Si Aster sendiri berasa nggak yakin, tapi setelah dilihat sendiri emang iya.

Abis itu mau pulang deh. Tapi di luar masih hujan. Mampir ke TGA bentar (liat2 majalah gratisan, berharap2 ada majalah yang kebuka). Abis dari TGA menuju halte busway. Dadah2an dan sampai jumpa. Gw sendiri menuju ke parkiran motor.

Ikhlas itu…

Dari parkiran gw langsung chao hendak ke rumah. Ngeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeng. Dahulu mana tau2 gw jalan ke PIM via motor. Tapi karena dulu kerjaan gw field report mulu akhirnya tau banyak jalan2 di Jakarta. Gw balik lewat Patal Senayan – Karet – Manggarai. Di daerah sebelum Karet bocorlah tuh ban gw :nohope:. Untungnya nggak beberapa jauh (sekitar 100 meter) ketemulah tukang tambal ban. Ya kita parkirkanlah motor itu. Pas gw datang, lagi ada pasien juga yang motornya bocor. Dia ganti ban baru.

Tuh pasien ngomong ke gw, ” Ganti baru aja mas, lama dia nambalnya, nggak profesional, gw aja hampir satu jam buat akhirnya mutusin diganti baru aja”. Gw cuman bisa senyumin aja. Akhirnya ban dalam doi beres, sekalian pamit ke gw dan chau entah kemana.

Sekarang giliran motor gw. Standar operasinya tambal ban aja, ban luar di buka ban dalam di keluarin sebagian diisi angin terus di cek di aer. Tapi sebelum itu dia ngecek ban gw dengan air buat mastiin posisi kebocoran. Ketemulah sekrup sekitar 2 centian :nohope:.

Wajar aja klo ampe kena tuh sekrup karena daerah tikungan Karet situ emang ada tukang las yang prakteknya terkadang ampe meluas ke jalan – jalan. Ya sembari nunggu ya gw minum sambil ngobrol2. Tuh tempat tambal ban nyatu sama warung. Yang nambal ya nambal yang jaga warung ya jaga warung. Terus ya ngobrol2 dulu aja ama yang jualan. “Tumben pendiam kayak lo bisa gaul gitu not ?” banyak yang belum diketahui orang tentang gw kawan🙂 (karena emang nggak penting juga).

Ngobrolnya banyak. Gw mulai dari cerita tuh motor baru kemaren bocor. Terus cerita aselinya mana kenapa nggak mudik dan macem2. Tuh bapak aseli semarang, dan dia nggak mudik karena nggak ada duit banyak buat dibawa pulang. Gw juga cerita soal pernah tinggal di Surabaya (yang pacaran sama orang Semarang nggak gw ceritain). Ya jadi banyak aja cerita. Tapi kayak biasa, aselinya gw ya seorang pendengar, jadi ujung2nya jadi si bapak yang banyak bicara :ngakak.

Yang nambal kebetulan lagi nunggu manasin tambelan ikut nimbrung bareng kita. Dia lebaran kemaren juga buka ampe jam 12an malem lewat. Kewalahan dia katanya melayani pelanggan di hari itu. Di hari Lebaran ternyata banyak juga pasien yang datang. Ada cerita pengemudi motor yang ban-nya bocor mau menuju ke bogor. bapak penambal bannya udah ngewanti2 klo tuh tambalan nggak bakal kuat sampe bogor. Dia cerita juga soal ban dalam yang bagus cuman IRC ame swallow.

Nah baru masuk deh ke ilmu ikhlas. Yup, nggak banyak ya pengemudi motor yang tertimpa kemalangan di malam hari terus nggak punya uang dsb2. Untuk menangani hal kayak begitu para pengemudi punya bermacam – macam cara ketika akhirnya sampai di tempat tambal ban. Ada yang ngehubungin temannya buat nganterin duit. Ada yang mutusin tetap jalan terus karena nggak punya uang. Ampe ada yang nitip KTP.

Nah di kalimat yang gw tebalin itu seharusnya kita patut berterima kasih. Sukur2 bisa dijamin KTP dulu. Ada tukang tambal ban yang digituin malah nggak mau ngelayanin. Nah udah ngasih jaminan KTP, tuh KTP nggak diambil2 :nohope: Ya pikirnya ganti ban baru yang sekitar 30 ribu  nggak sekecil biaya urus KTP dengan modal surat hilang dari polisi yang nggak 30 ribu. Tapi ya masa tega gitu ?? di tuh bapak warung ada yang nitip KTP udah ampe 3 bulan nggak diambil. Padahal sebelumnya tuh bapak udah ikhlas klo tuh pengemudi nggak punya uang gpp juga nggak bayar. Ya mudah2an tuh pengemudi datang ngambil KTPnya.amin.

Hal lain yang gw pelajari, sikap sentimen itu adalah sikap yang bakal selalu ada dalam kehidupan bermasyakarat. Apalagi klo itu sudah bersinggungan dengan dua budaya yang berbeda. Kayak tukang tambal ban yang bersuku A dan yang bersuku B. Tapi nggak terlalu penting juga. Nggak usah dibahas.

Ya udah begitulah hari minggu kemaren.

Btw nambalnya nggak lama kok, sial  aja pasien pertama kayaknya paku yang nancep di motornya sepanjang 5 cm lebih. Wajar kalau penanganannya lebih lama. Apalagi klo tuh paku ampe merobek2 2 sisi sekaligus.

Ya sudahah.

Sampai jumpa lagi🙂

11 thoughts on “Sesuatu di Hari Minggu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s