Menjadi aneh ketika

Akan ada saatnya ketika sesuatu yang sebenarnya biasa aja menjadi hal yang aneh.
Baru – baru ini adalah ketika gw mencoba menjangkau sesuatu yang mestinya jangan dijangkau. Sesuatu yang seperti elo ngelihat suatu barang dan bilang “ah biarin aja di situ”. “ah biarin aja di situ” yang gw maksud adalah masa lalu yang terlalu berlalu.

Gw cerita ke kakak gw soal gw udah putus bla bla bla. Nanya ke dia apa yang ada bisa dikenalin. Ya dikenalin aja dulu, soal gimana – gimananya nanti ya urusan belakangan. Gak tau gimana, nama yang pertama muncul dari si kakak adalah (sebut saja) si Siti. Siti adalah mantan gebetan (iya gak sempet jadian udah ditendang gw). Yup mantan gebetan yang asik tapi setelah beberapa bulan jalan ternyata dia nggak punya perasaan apa – apa.
Si kakak kepo nanya perasaan gw ke gimana. Gw jawab ya seadanya aja. Ok. Si kakak langsung aja komunikasi sama si Siti. Si Siti mau. Nah disini “missing link”nya. Si Siti kagak tau yang dimaksud kakak adalah gw. Gw. Iya gw. Gw yang hina ini :)).

Gw nyoba WA-in sih gitu. Jadi kayak orang wawancara kerja. Gw nanya dia jawab. Gw tanya dia jawab. Sesekali ngajuin pertanyaan balik. Tapi semua terasa aneh jadinya. Tidak secair biasanya. Terasa moodnya gak enakin. Tapi mood gak enak bukan jadi kendalanya sih. Gw merasa kendalanya adalah dia tau maksud dan tujuan gw. Dia nggeh yang dimaksud si kakak adalah gw. Lalu dia berpikir,”ah dia ternyata”. Atau apalah. Gak ada yang benar – benar tau apa yang ada dipikiran seorang wanita.

Atau atau atau ya gw aja yang belum siap untuk masa lalu. Sesederhana itu. Perasaan di masa lalu adalah perasaan yang terpencil banget di dalam belantara hati (apaan neh). Sesekali mencoba menelusuri dan meraihnya yang ada malah lo ketakutan sendiri. Lo lebih siap dengan hal baru. Lebih siap dengan tak berperasaan apa – apa pada seseorang. Lebih siap untuk membangun daripada memugar. Dengan hal baru, ya kayaknya sih segala kemungkinan sah – sah aja.

Tapi dengan masa lalu, berasa pesimis gw. Jikalau mesti dengan masa lalu, pesan gw sama masa lalu,” jangan gitu – gitu amat, gak kuat gw”.

Ya jadi begitulah kakak gw yang berusaha bantu gw dengan strategi yang salah. Kagak nyebut nama gw ke si Siti.
Sekali mau dikenalin lagi sama temannya yang lain malah seumur dia. Lebih tua 4 tahun. Jauh. Cara pandang tentang kehidupan juga udah pasti beda. Tapi bukan itu sih. Walau rela, tapi pasti keberatan si bapak dan si ibu.

Ya udah gitu aja deh.

Komen aja. Bebas.

2 thoughts on “Menjadi aneh ketika

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s